Ini Akibatnya Jika Belum Bayar Pajak Kendaraan bermotor Saat Ada Razia Kendaraan bermotor

gambar hanya ilustrasi
gambar hanya ilustrasi

Siang itu, dengan berjalan sedikit gontai selepas jumatan. Aku berjalan menuju warung untuk mengisi perut yang sudah mulai keroncongan. Kusut banget muka loe Breehh…. kata Rojak ke saya. Iya nie Jak….. Pagi tadi apes kena tilang, kataku balas ucapan Rojak. Lhaaa???…… Kok bisa??….. palingan Elu kagak bawa kelengkapan surat berkendara Ya??…..balas Rojak padaku. Hmm…. ya Begitulah, Bu…. Biasa, nasi campur satu ama es teh ya….
Tak lama kemudian muncul si Mimin…. Bu’e!!!! laper nie, masak apa hari ini??…. Bu Painem pun membalas perkataan Mimin : Halaaah….. Min…. Min…. kamu kesini juga ujung-ujungnya kasbon, udah makan aja lauk yang ada. Hahahahahaha…… ūüėÄ kami yang berada di warung sontak tertawa!!!!….

Sambil mengunyah makanan Mimin nanya ke Saya…. kusut banget Breehh!!…. Gagal maning nembak cem-ceman kampung sebelah Breehhh???…. Kagak Min, Pagi Tadi berangkat kerja kena tilang.

Mimin: Haallaaah….. Makanya itu motor bayar pajaknya!!! Rasain kena tilang sekarang kan bang
Rojak: HaaaHHH!!!….. Emang bisa telat bayar pajak motor ditilang??? Bukannya sudah beda itu ranahnya??….. terus dasar hukum aparat buat nilang di Pasal berapa??…..
Saya: Yaelaaah!!!…. Min, baru juga bulan 5 belom kebayar….. tau sendiri golongan Elit alias Ekonomi Sulit.
Mimin: Yang namanya kewajiban ya kudu dibayar Breehh!!!….
Rojak: wooiii….. Ane nanya kagak ada yang jawab nie orang semua
Saya: Gini Jak….. Aku Kenanya itu pasal 288 ayat 1 UU Lalu Lintas yang isinya begini: Setiap pengendara yang¬†tidak dilengkapi Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor atau Surat Tanda Coba Kendaraan Bermotor¬†dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu.
Rojak: Lhaaa…. yang ane tanya itu aparat hak nya Nilang dimana dalil Pasalnya??….
Saya: Oke….. Saya jelaskan Lagi ya Jak….. Jadi pasal yang mengatur¬† adalah ini :

peraturan undang-undang yang mengatur tugas kepolisian mengenai penindakan dokumen kendaraan yang tidak dibayarkan pajaknya.

Peraturan yang mengatur tugas kepolisian tercantum pada UU Nomor 22 tahun 2009 mengenai lalu lintas dan angkutan jalan pasal 70 ayat 2. Disebutkan bahwa STNK bermotor dan TNKB berlaku selama lima tahun dan harus dilakukan pengesahan tiap tahunnya.

Bila pemilik kendaraan tidak melakukan kewajibannya, membayar pajak kendaraan setiap tahun dan per lima tahun, artinya surat-surat kendaraan tidak sah. Penekanannya pada argumentasi hukum bukan pada pajak mati namun pada aspek keabsahan atau legalitas STNK.

Peraturan lainnya diatur pada Peraturan Kapolri Nomor 5 tahun 2012 mengenai Registrasi dan Identifikasi Kendaraan Bermotor pada pasal 37 ayat 2 da 3 dengan isinya,pada ayat 2, STNK berfungsi sebagai bukti legitimasi pengoperasian kendaraan bermotor.

Pada ayat 3, STNK berlaku selama lima tahun sejak tanggal diterbitkan pertama kali, perpanjangan atau pendaftaran mutasi dari luar wilayah regident dan harus dimintakan pengesahan tiap tahun.

Jadi diharapkan pemilik kendaraan tetap melakukan kewajibannya membayar pajak kendaraan. Jangan menunggu sampai ditindak oleh petugas kepolisian di lapangan karena tetap akan ada denda yang dibayarkan bila lalai menunaikan pajak tersebut.

gambar hanya ilustrasi

Mimin: Sluuurrrrpp!!!….. AAhhhh…… Segarrr, lhaa….. krnologinya bisa ketilang tadi pagi gimana bang??? Tumben pasrah aja ditilang
Rojak: iya nie…. Elu belom cerita kok bisa kena tilang tadi pagi Breehh???…..
Saya: Okee…. jadi gini awal mulanya. Saya kan lagi melintas di jalan Cargo Permai yang sekarang nama jalannya berubah jadi jalan mahendradata itu lho. Kebetulan disana tiap pagi pasti crowded karna lalu lalang kendaraan Berat macam Truk. Pas Dekat Perumahan Citraland, Karna Truk berjalan lambat dan apa yang di depan ndak keliatan otomatis saya masuk ke lajur motor yang kebetulan ada celah sedikit. Ternyata di depan ada Razia kawan, yaaa…. mau gimana lagi?? puter balik juga nggak mungkin. Yaa udah….. pasrah aja daripada puter balik nanti dikejar ama aparatnya. Karna biasanya ada Aparat yang bersembunyi disebelum papan razia buat ngejar mereka yang puter balik.

saya langsung disuruh menepi ke sebelah kiri, salah satu aparat menghampiri saya dan tumben tanpa mengucapkan senyum ramah langsung nanya kelengkapan suratnya mana??…. saya keluarkan SIM dan STNK yang sudah tertata rapi di dalam Map kertas kayak orang mau lamar kerjaan itu Breeh….. Begitu diliat ini STNK saya, Aparat ini berkata ini STNK mu Mati sudah lewat masanya harus ganti Plat Nopol dan bayar pajaknya. Turun kamu dari motor….. Motor harus dikandangin, sekarang ikut saya kesana dulu ( sambil nunjuk kearah kerumunan orang yang kena tilang). Saya tau kalo salah udah tilang aja Pak….. kataku pada aparat yang memeriksa kelengkapan surat tadi, sambil copt helm dan garuk-garuk kepala yang tiba-tiba gatal serta mbatin: ini aparat ngapain ngegas ngomongnya??? belom ngopi paling pagi tadi kayaknya??? Heheeheh

Setelah itu saya dibawa ke tempat dekat situ dimana para pelanggar sedang antri untuk diproses. Menunggu tak begitu lama dan sampailah saya diperiksa oleh petugas yang di rompinya tertera nama Bp. Ade Dwi (nama Disamarkan Bukan nama sebenarnya). Beruntung beliau ini bertanya dengan sopan dan yang jelas ndak pake ngegas kayak aparat sebelumnya.

Aparat: pelanggarannya apa mas??…
Saya: ini Pak….. (sambil menyodorkan STNK dalam Map) Saya belum sempat Ke sekolahan ( bank dimana BPKB sekolah ) buat urus pengantar BPKB nya. Sebelumnya saya sudah proses karna 5 tahun lalu hanya perlu kopian BPKB saja jadi saya kira masih sama. Ternyata Aturan sekarang jika Plat nopol waktunya ganti harus ada BPKB asli atau surat keterangan dari pihak Bank jika BPKB tersebut sedang dijaminkan. Saya belum sempat lagi ke Pihak Bank untuk minta suratnya. Ini aja mau berangkat kerja
aparat: Mas kerja dimana??…. ini udah lewat, harusnya bulan 5 kemarin dibayar
saya: kerja Di Ungasan Pak, Iya saya tau pak….. saya juga paham kalo salah, tapi waktu buat ngurusnya belum ada Pak.
aparat: ini kena pasal 288 Ayat 1 UU Lalu Lintas denda maksimal 500 ribu mas nya mau???
saya: ya Gpp Pak, saya sidang aja….. Toh memang saya salah jadi saya ikuti aturan saja.
Aparat: gini aja mas??…… Daripada ikut sidang kena denda 500 ribu, bisa ketitip saya aja, nanti saya bayarkan ke pengadilan
saya: maaf Pak….. Gpp saya memang salah jadi tilang saja
Aparat: sambil menulis di buku tilang….. ya Udah!!…. 50 ribu aja nanti berkasnya mas, saya kembalikan semua dan ingat segera pajak motornya dibayarkan kalo tidak nanti akan ditilang kembali gimana??…..
saya: Saya pilih sidang aja Pak gpp, biar saya tau bagaimana prosesnya. Toh…. Saya memang melanggar ketentuan yang berlaku.

Akhirnya saya mendapatkan slip tilang berwarna Biru dengan denda maksimal sesuai yang tertera di Pasal 288 Ayat 1 UU Lalu Lintas sebesar 500 ribu rupiah. Tentu nominal yang sangat besar bagi pemuda ekonomi lemah seperti saya. Tapi ya mau gimana lagi dari pada Berburuk sangka dengan pihak Aparat. yaa… Walaupun saya tahu¬†sebenarnya sah-sah saja menitip uang sidang ke polisi. Semua itu diatur dalam UU No. 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas. Tapi¬†uang yang dititipkan ke polisi itu harus sesuai dengan uang yang tertulis di selip tilang. Nanti polisi yang menyampaikannya ke bank atau ke pengadilan.
jadi kalo petugas bilang titip tilang aja, berarti petugas seharusnya sudah menilang anda, dan sudah ditulis semua kesalahan nya di kertas tilang atas nama anda. Selain itu anda pun harus mengembalikan lagi kertas tilangnya dan jangan lupa kasih uang titip sidangnya ke Petugas tersebut. Maka surat kendaraan anda selanjutnya akan di kembalikan.

Mimin pun Nyela ucapan saya: Lhaaa…. kalo gitu mana kita tau Aparat tersebut jujur atau tidak dalam membayarkan denda tilang??…. bisa jadi nanti kalo denndanya ndak segitu gimana kita ambil sisa uangnya kalo dititipin ke aparatnya??
Yaaaelaaah!!!…… Min, sampean nyaut aja orang lagi ngomong. Sekarang gini aja kalo titip sidang tapi sampean tetap bawa surat tilangnya nanti Petugasnya kan harus bayar tilangnya juga ke Pengadilan. Terus buktinya Kalo Petugas sudah melalukan tindak penilangan pake apa coba??…. Ya tentu harus ada slip tilangnya Min!!!…. Karena surat tilang itu dalam 1 rangkap isi 5 lembar yg tertindas.¬†Jenis blanko Lembar Tilang yang berlaku:
1 . Warna merah : Untuk Pelanggar apabila pelanggar ingin mengikut sidang di Pengadilan Negeri.
2 . Warna biru : Untuk Pelanggar apabila pelanggar ingin membayar denda tilang melalui Bank yang telah ditunjuk.
3 . Warna kuning : Arsip Kepolisian
4 . Warna putih : Arsip Kejaksaan
5 . Warna hijau : Arsip Pengadilan

tapi kalo dia bilang titip sidang namun belum nulis sama sekali atau baru nulis tanggal sama pasal kesalahannya di kertas tilang lalu menawarkan opsi untuk titip sidang saja, bisa jadi itu emang mau 86 alias suap hehehehehehe….. ūüėÄ Karna pemberi dan penerima suap dua-duanya dapat dipidanakan kawan.

Pemberi dan penerima suap untuk perkara ini diancam Pasal 5 UU no. 20 Tahun 2001 Tentang perubahan atas UU No. 31 tahun 199 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana korupsi dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan atau denda paling banyak Rp. 250.000.000. ( dua ratus lima puluh juta )

Jika nanti dendanya tidak sesuai yang tertera kan Mimin bisa minta nomer Telepon aparat yang menindak kalo perlu tanyain dinasnya dimana dan NRP nya berapa kalo perlu sekalian fotoin aja tuch KTP aparatnya jadi enak nanti kalo ada kelebihan uang yang mimin titipkan.

Lagian…. jika blanko tilang sudah tertulis lengkap beserta nama kita dan pasal kesalahannya serta nominal dendanya, lalu aparat tersebut menawarkan titip sidang ya tentunya akan dibayarkan aparat tersebut ke pengadilan sesuai dengan yang tertera di blanko/slip tilang, karna jika tidak maka aparat tersebut yang kena sanksi. Selain itu per lembar blanko yang tertulis itu harus ada pertanggung jawabannya. jadi kalo umpamanya ada petugas dijalan ternyata lagi mengadakan razia dan kemudian yang di tilang adalah pimpinan, atau bisa jadi rekanan. karna ndak enak hati dan sudah terlanjur tertulis di kertas tilang, namun akhirnya pengendara tersebut dibebaskan jalan, ya Petugas yang isi blankonya tadi yang harus bertanggung jawab untuk bayar tilangannya karena kertas tilang sudah di isi. Jadi jangan bangga kalo ditilang terus bilang tadi udah ditulis lengkap ama Aparatnya terus pas tau ternyata Aparatnya kawan lama sekolah dulu jadi dibebasin ndak kena Tilang. Apa sampean ndak kasian ntar aparatnya nombokin blanko yang udah ketulis tadi???…… jadi kalo umpama ditawarin titip 50 ribu dan aparatnya emang nulis diblankonya 50 ribu ya gpp titip aja toh udah ditulis, kalo aparatnya masukin ke kantong pribadi bukan disetor ke pengadilan ya tetep aja nanti saat dicek blankonya ya kudu nombokin alias mbayari.

Gitu ceritanya tadi kawan semua….. Ooooo!!!! serempak berkata demikian. Tapi ada yang mengganjal nie. Emang sebenarnya titip uang denda tilang ke aparat itu bisa??…. Ya, namanya orang kayak kita-kita gini kan susah banget nyempatin waktu buat ikut sidang di Pengadilan Negeri, kata Mimin Padaku.
saya: Gini ya Min….. Aparat itu punya kewenangan diskresi yang artinya¬†Mereka memiliki pertimbangannya sendiri, apakah pelanggar ini mau diberi slip biru, merah, atau bahkan tidak menilang sekalipun. Semua itu kewenangan polisi di lapangan.
Mimin: Kalo gitu jadi pedang bermata dua dong, Dilain sisi bisa jadi penolong bagi pelanggar tapi dilain sisi nanti pelanggar malah ndak punya efek Jera jadinya.
Saya: kan udah saya jelasin panjang lebar tadi Min….. Sampean kagak nyimak ternyata. Makanya daripada saya nanti berburuk sangka dan akhirnya malah berakibat fatal, saya sengaja pilih sidang aja
Rojak: Kalo milih sidang ngapain dikasih slip biru Breehh??…… Harusnya kan yang merah buat sidang…..
saya: Ketentuan tilang mengenai slip biru dan slip merah sudah diatur dalam Surat Keputusan (SK) Kapolri No. Pol: SKEP/443/IV/1998 tanggal 17 April 1998. Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Disini dijelaskan terdapat tiga opsi bagi pelanggar lalu lintas. Seseorang bisa minta disidang di pengadilan. Bayar langsung ke Bank Rakyat Indonesia (BRI). Atau dititipkan kepada kuasa (dalam hal ini polisi) untuk sidang. Ketiga opsi ini dibuat dengan tujuan memudahkan pengendara menyelesaikan pelanggaran yang dia lakukan. Tinggal pilih opsi yang mana, sehingga proses penindakan tidak sampai terlalu mengganggu aktivitas pelanggar.

Satu lagi…. Kenapa petugas di lapangan , sering kali malas untuk menahan kendaraan karena pertama tentu adalah angkutan untuk membawanya ke kantor gimana??.. Disini Petugas kekurangan angkutan untuk mengangkut kendaraan yang ditilang. dan tempat penyimpanan Barang Bukti tersebut kadang kurang terawat di kantor, malah kadang pula karna minimnya ketersediaan lahan untuk pemyimpanan Barang Bukti. Kadang kerap kali Aparat malah kena Komplain pada waktu pelanggar mengambil unit kendaraannya. Saat dicek ternyata barang-barangnya ada yang kurang/hilang dan ada yang berubah, dan lain lain.

Alasan Berikutnya adalah kenapa STNK Mati sekarang ini dilakukan penindakan oleh aparat??? karena STNK mati motor tersebut tidak layak oprasional di jalan raya, dokumennya sudah tidak berlaku / tidak sah seperti yang sudah dijelaskan pada UU Nomor 22 tahun 2009 mengenai lalu lintas dan angkutan jalan pasal 70 ayat 2.  Kemudian Motor jaman NOW banyak yang STNK ONLY (pelarian leasing) karena pemilik pasti pemikirannya ngapain di bayar toh akhir nya STNK habis gak bisa di suratin alias jadi motor bodong. Juga untuk mempersempit ruang gerak para Calo/biro jasa yang sering bertebaran di kantor Samsat Kawan. Karna Jaman sekarang ini kalo sampean Ganti atau perpanjang plat Nopol kudu ada BPKB asli atau jika masih sekolah ya harus ada surat pengantar/keterangan dari Pihak Sekolah ( Bank ).

Mimin: Emang Panutan sampean Bang!!!….. Sampe segitunya ngejelasin kenapa kagak mau bayar ditempat aja waktu ditawarin tadi??…..
Rojak: Panutan Apaan???…. Wong sudah jelas melanggar ndak bayar pajak motor ya wajar ditilang. Panutan harusnya jadi contoh yang baik
Saya: Kagak usah ngegazz kenapa Jak??!!!…. lhhaaa….. Kalo saya bayar pajak tertib malah nggak ada contoh buat kalian kalo telat bayar pajak kendaraan bermotor dan kena tilang seperti apa sanksinya.
Rojak: iya juga ya Breehh!!….
Saya: Bu’e…. total punya saya berapa??….. jangan jadiin satu ama Mimin, dia Raja Utang tuch
Mimin: Pelit amat Sampean……. udahlaah!?!….. Sekalian bayarin punyaku ya Bang…..
saya: iyalaaah!!!….. jatah sorga gue udah banyak karna sekedah ke elo!!!…. Udah bayar sendiri sono, duit udah abis bayar denda tilang tadi ke bank.
hahahahaha…… ūüėÄ serempak seisi warung tertawa mendengar perkataanku yang sengaja menyindir Mimin.

Artikel kali ini berdasarkan kisah Nyata ( based on true story ) kesamaan tempat dan nama hanya rekayasa ilustrasi penulis semata. Semoga apa yang tertulis disini bermanfaat bagi kawan 2 tak semuanya. Ingat pajak motornya dibayar ya, bagi yang belum bayar pajk dan sudah lewat masa berlakunya.

Jangan Lupa Bahagia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*