Review Singkat Penggunaan Oli Samping Gasoli Untuk Honda NSR 150 R

Eeeiiittzzzz…. Olsam ( oli samping ) baru nie kata Mimin yang tiba-tiba nongol aja di rumah, saat aku sedang asiek memandangi botol oli samping Merk Gasoli. Yoiii!!!…. Min, Urgent pas touring kemaren Min. Sampean dari Mana min??…. Masuk Kagak pake permisi pula!!…. kataku pada Mimin. Hehehehehe….. 😀 Maap bang, Biasalah…. Bang dari Kost, mampir ke rumah Abang mau maen doang abis kemarn seharian kagak keliatan, balas Mimin Padaku. Mimin pun bertanya kembali padaku: Berapa duit itu Bang??…. Kayaknya olsam mahal dan langka tuch?!?!….. Coba aku mau liat Bang!!….. Nie kalo kamu mau liat Min, Inget ini oli samping bukan Liquidnya Vape ya!!!….. Menimpali ucapan mimin. Heemmm….. Wanginya enak nie oli bang kayak Strawberry marble ya, kata Mimin saat menghirup wangi oli samping yang telah Dia buka. Yaaa….. Makanya aku bilang, jangan kamu jadiin Liquid vape Min.

Mimin: Berapa Duit bang??…. Mimin kan nanya nie tadi, Abang belom jawab juga
Saya: Hmmmm……. Berapa ya??….. Ada dech Min hehehehehehe….. 😀 dengan ketawa penuh arti dan bikin Mimin makin penasaran.
Mimin: Yaelaaah!!!…. Orang tua satu ini pelit amat kasih informasi
Saya: Aku belinya di Om Danar, kawan satu klub di DNC ( Dewata NSR Club )
Mimin: Oalaaahh!!!….. Ya udah dech, ntar Mimin Ke rumah Om Danar aja mau beli oli Gasoli yang kayak punya Abang ini.
Saya: Monggo Silahkan Min, Masih inget alamat Rumahnya kan??….. Kamu kan udah pernah aku ajak kesana Min!!….
Mimin: Jelas masih inget Dong….. Eehhh!!! Bang ini kan Standar kualitasnya API TC Brarti spek tinggi, Reviewnya gimana nie Bang???……
Saya: Oke Min….. Aku jelasin setelah pemakaian singkat Oli samping merk Gasoli ini. Tapi sebelum itu, Kamu beli gorengan dulu Gih sono di depan Komplek!!!!…. (kukeluarkan selembar uang 10 ribu dari saku celana) Inget jangan korupsi!!….. Kebiasaanmu itu ntar ta slepet juga itu hidung
Mimin: iya…. Iya…. Bang, tapi tambahin dikitlah!!….. buat Mimin Beli rokok eceran.
Saya: sambil mengeluarkan sebungkus rokok dari saku celana satunya…. Udah tenang aja, ini aku ada rokok masih banyak. kamu kan mulut asbak…. Apa aja merk rokok masuk, yang penting bisa ngebul
Mimin: siipp dach!!!…. Kirain Abang lagi puasa ngerokok
Saya: udah buruan sana beli gorengannya, bikin perutku tambah laper aja kamu Min.

Cukup lama juga nungguin Mimin yang beli gorengan di depan komplek perumahan. Pasti nie bocah sambil mampir ke rumahnya Hayati bentar nie!!…. kebiasaan dach si MImin, kalo dimintain tolong melipir dulu, kataku seorang diri. Setelah menunggu agak lama, Mimin datang malah sambil mengajak Yudis adeknya Hayati. tuch… Kan!!! Bener-bener nie bocah, adek orang malah diseret kemari juga.
Mimin: ini bang. aku ajak si Yudis juga, tadi kebetulan lagi njonton tv sendirian di pos ronda
Saya: Min….. Mending sekalian bikinin Kopi sana di dapur!!!
Mimin: siap Bang….. Aku ke dapur dulu ya kalo gitu.
Saya: ( mumpung Mimin lagi ke dapur mending nanya ke Yudis ) Dis….. Tadi ketemu dimana ama Bergajul satu itu??…. Ini gorengan disambi aja sambil nunggu Mimin kelar bikin kopi….. (kusodorkan gorengan pada Yudis)
Yudis: Di Pos Ronda Bang pas aku lagi nonton tivi, abis bosen di rumah Bang.
Saya: Ooohhh!!!…. Kirain abis dari rumahmu Dis!!…. kan itu anak lagi ngincer kakakmu Hayati
Yudis: oallaaahhh!!!…… Pantesan demen banget lama-lama kalo di rumahku Dia, bang, kadang bawain martabak manis tuch buat Bapak.
tanpa sadar karna asiek ngobrol ngalor ngidul dengan Yudis, akhirnya Mimin nongol sambil bawa Kopi. Jadi gimana Bang??…. setelah beralih ke olsam Gasoli??….. Ucap mimin yang dengan tenangnya nyerocos sambil nyomot gorengan. Jadi gini ceritanya Min…..

kemaren itu pas di Danau Beratan. Kita kan istirahat disana setelah riding bareng dari jatiluwih. Pas aku cek tabung oli samping ternyata udah krisi banget sisa cuman 2 Cm doang pas aku ukur pake rumput teki yang diambilin oleh om Sultan Wisnu. Lhhaaaa!!!….. Bukannya Abang udah bawa persediaan Oli samping di Tas!!…. Kata Mimin yang menyela pembicaraanku. Itu Dia masalahnya Min, Oli Sampingku dibeli om Danar dan aku beli oli sampingnya om Danar, balasku pada Mimin. Laaahhh!!!…. kok bisa gitu??…. Berarti itu duit cuman muter doang abis itu balik ke pemilik awal dong, Mimin menimpali ucapanku. hehehehe….. 😀 :lol; Ya gitu dech Min!!!

Setelah diisi sekedar 200 ml karna ada masalah dibagian selang hawa mesin, takut olinya terbuang percuma kawan. jadi sengaja pake secukupnya. Perjalanan berlanjut menuju ke arah pulang, Seorang kawan yang baru gabung bernama Ngurah, tanpa sadar maen kebut motor aja. Padahal di depan ada tikungan patah yang bikin blind spot. Alhasil tentu aja bablas lurus ke depan, untung ndak masuk ke warungnya orang diseberang jalan ahahahahaha…… 😀 😆 Jangan ditiru ya kawan semua, BAHAYA!!!!….. Perbedaan saat memakai oli samping Gasoli dengan Ev*l*be Adalah. kalo Pake E*a*u*e tarikan berasa agak berat karna standar olinya masih Api TB, tapi bagusnya ujung Silincer jadi kering dan oli samping yang tersisa jadi kering kayak kerak arang, padahal itu sudah disetel boros untuk setingan olsamnya. Sedangkan saat pake Gasoli dari Danau Beratan sampe jalan Jayagiri Renon terasa perbedaannya. Tarikan lebih enteng dan kerak di silincer jadi basah, berbanding terbalik saat pake evalube. Oli samping Gasoli ini standarnya sudah API TC jadi setingkat diatas Ev*l*be yang botol ijo.

Pulangnya sengaja memilih untuk melewati jalur ke Abiansemal, jadi nggak melewati kapal. Karna ini Hari libur takutnya macet parah dan imbasnya mesin jadi gampang overheat, tentu bisa bikin blok mesin dan kantong pemiliknya jebol kalo sampe rusak. Melewati jalan pedesaan dikelilingi oleh sawah dan juga rumah-rumah pedesaan berasa adem hati ini saat melihatnya. Melibas tanjakan lebih enak dan saat mendapatkan jalan lurus yang sepi. Dengan enteng mudah mengail RPM atas. Memang secara spesifikasi juga beda kawan. Jarak 55 Km sebenarnya tidak begitu jauh, namun cukup buat kami yang telah lama tidak touring untuk memuaskan hasrat berkendara diatas kendaraan. Agak khawatir saat memasuki mambal dekat Pabrik Air Mineral, jalanan padat merayap. Cukup menciutkan nyaliku, tapi apa daya kawan. putar balik jelas kejauhan. Ya udah…. trabas aja, urusan overheat belakangan. Alhamdulillah….. akhirnya lepas juga dari kemacetan tersebut. Hingga akhirnya sampailah aku beserta Pak Ketua Nanda di bengkel yang berlokasi di Jalan jayagiri Renon. Bengkel Langganan kami yang biasa menangani Honda NSR. maklum motor ini sedikit mekanik yang paham jadi kalo sampe salah pilih bengkel malah Amsyooong kawan!!!….

Berdasarkan review singkat saat dipake balik touring kemarin, oli samping Gasoli lebih enak tarikannya dibanding oli sebelumnya, asapnnya wangi strawberry marble yang otomatis pengendara di belakang ndak protes bau sangit asap dari motor 2 Langkah. Emang recommended dach!!! Buat aku ini oli selain oli samping merk Caltex. Buat yang di Bali dan bingung beli oli samping aneh bin langka, bisa kontak aja >>om Danar<< yang hobi koleksi lendir ( OLI ). Jadi segitu aja dulu ceritanya kawan, nanti aku update lagi saat penggunaan harian. Karna oli samping ini juga cocok-cocokan sich!?!?!?….. Dengan pemakainya. jadi masing-masing pecinta 2 Tak pasti punya oli samping andalan masing-masing untuk penggunaan harian maupun balap di lintasan sirkuit.

Gimana Min???….. kalo Bravo mu mau pake juga bisa kok. Sesekali kasih oli bagusan dikit jangan kamu kasih minyak goreng mulu. Emangnya itu blok mesin penggorengan, kataku pada mimin, disertai gelak tawa Yudis yang sedari tadi menyimak dengan seksama. Somplak!!!…. Sampean bang, itu kan pas kepepet aku kasih minyak goreng, gegara pulang malem kagak ada bengkel yang buka jadi ya ke minimarket dulu daripada jebol seher mesinku, ucap Mimin mencoba berdalih padaku.

Yappzzzz….. Sekian dulu ya kawan 2 Tak semua, Terima kasih sudah mampir kemari, artikel ini adalah berdasarkan pengalaman pribadi. Tentunya bagi para pengguna motor 2 Stroke punya argumen yang berbeda tentang oli samping yang digunakan. Semoga bermanfaat.

Jangan Lupa Bahagia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*