Pengalaman Membayar Denda Tilang Kendaraan Bermotor

source site

Secangkir kopi dan alunan nada tuts hape menemaniku pagi ini sembari mengetik artikel blog. “Lagi asiek ngetik apaan Bang???…. ” Tetiba saja Mimin nongol kayak jin ifrit. “Seemb!!!!…. Bikin kaget aja kamu Min”, balasku. “Aku minta kopinya ya Bang, Slluurrrppp!!!”, Jawab Mimin sambil menyeruput kopi milikku. ” ambil aja Min, sekalian abisin ampe ampasnya….. Ganggu orang lagi bikin artikel aja”, Jawabku kembali.

Yaeelaaahh!!! Judez amat bang, eeehhh….Blog beberapa hari kagak aktiv kenapa Bang???

source site Biasa Min… Kerjaan lagi banyak, maklum sektor riil lebih penting

Btw…. Udah dibayar belom itu denda tilangnya???….

Udah…. Dong ini lagi bikin artikelnya.

Ceritain dong bang, gimana alurnya bayar denda tilang??….

Jadi Rabu kemaren aku paghi jam 8 pagi udah cabut dari rumah menuju ke click here Pengadilan Negeri. Karna di surat tilangnya kan tertera hari rabu tanggal 9 Januari 2019 di Pengadilan Negeri. Eeehhhh!!!!…. Pas nyampe sana ternyata dan bertanya ke salah satu pegawai Pemerintahan yang bekerja disana, aku disuruh ke Kejaksaan Negeri yang posisinya tepat di sebelah gedung Pengadilan Negeri. Jalanlah…. aku kesana, sampe sana loket berada diluar dan gampang dilihat. Segeraku menuju loket tilang. Begitu di depan loket diminta slip Tilangnya. Lalu petugas tersebut berkata padaku : Dek….. Ini bayarnya di Lumintang, loketnya jadi satu dengan gedung catatan sipil, nama gedungnya Sewaka Dharma.

Alhasil….. Meluncurlah aku kesana, untung kondisi jalanĀ  pagi itu masih lengang jadi dengan segera aku bisa sampai di Gedung Catatan Sipil.

“ngapaen kesana Bang???….. Kan mau bayar tilang bukan urus kependudukan”, sela Mimin.

“Sabarlaahh!!!….. disana itu Mall Pelayanan Public, jadi bisa urus disana sekalian tanpa perlu ribet kesana kemari Min”, Jawabku.

Sampe disana…. Aku bertanya ke bagian informasi, lalu diberitahukan posisinya ada disebelah kanan. Masuk ke dalam sambil clingak-clinguk lihat loket pembayaran Tilang. Kebetulan terlihat ada loket antrian nomer, segera saja kubertanya loket pembayaran tilang dimana. Ibu yang menjaga loket antrian segera memencet tombol layar sentuh untuk nomer antrian pembayaran denda tilang. Pas aku liat….. Buzyyeeett!!!! masih lama kayaknya nie. kulihat jam tanganku masih menunjukkan pukul 9 pagi. Mending beli lumpia dululah sambil nunggu…. Abis makan lumpia dan menghabiskan nikotin sebatang. Aku masuk lagi ke dalam, sambil memainkan ponsel membuka sosial media yang isinya sebenarnya itu-itu doang hehehehe…. Task terasa menunggu sejam lebih di dalam, ternyata baru sampe antrian 42. BUUUZZYYEEETTT DACH!!!!!……. Kalo gini tua nungguin dipanggil apalagi nunggu dipanggil bapakmu baut aku jadi mantunya hahahahahaha…… 😂😂, ponselku berdering. Juragan nanyain barang udah diambil belom.

Akhirnya kuputuskan saja untuk ambil barang orderan terlebih dahulu lalu balik ke Kantor Catatan Sipil atau lebih tepatnya Mal Pelayanan publik. Lumayan juga nie, perlu hampir 27 Kilometer untuk sekali jalan dari Lumintang ke ungasan plus mampir ambil orderan dulu. Ku berjalan menuju parkiran motor, setibanya di motor telah disambut manis oleh Bapak tukang parkir dengan senyumnya. Kuberikan seribu rupiah untuk membayar tarif parkir sepeda motor dan dengan cekatan si Bapak memindahkan motorku agar lebih mudah keluar dari parkiran. Aku yang masih sibuk mengenakan jaket dan helm merasa tertolong dengan pelayanan bapak tukang parkir ini. Setelah itu segera kunyalakan mesin motorku dan segera meluncur melaksanakan tugas sejenak. Setelah pergi pulang selama hampir 2 jam, akhirnya aku kembali lagi di Mal Pelayanan Publik. Celakanya!!!!….. Nomer antrian sudah terlewat lumayan jauh. Akhirnya aku pun kembali bertanya pada penjaga nomer antrian yang kini telah berganti orang. Tuhan emang baik padaku, katanya: “Gpp Pak…. Bilang aja tadi abis jemput anak masih bisa kok”, kata bapak penjaga nomer antrian. “Waduuh!!!…. Saya ndak enak ama yang udah antri ini pak”, jawabku. Gpp…. Langsung aja kesana.

Sesampainya di loket, masih ada yang sedang menunggu pembayaran. Setelah itu kusodorkan slip tilang yang kubawa, seraya berkata : “maaf Pak, tadi ada urusan dulu dan sampe sini sudah terlewat”. Oohhhh!!!!…. Gpp, mana slip tilangnya. Dengan cekatan segera diproses dan tak sampai 10 menit aku sudah selesai dengan urusan tilang, setelah sebelumnya membayar denda tilang sebesar 102 ribu rupiah. Lalu aku pun mencari warung terdekat, meredakan tenggorokan yang kering sedari tadi bolak-balik kayak setrikaan di jalan plus baju yang sudah basah kuyup tertutup jaket yang terkena sengatan matahari. setelah itu segera cabut kembali bekerja. Bayangin aja Min??…. segitu lelahnya perjuanganku.

Eeehh…. Abang kan dapatnya slip Biru, bukannya harus bayar ke Bank dulu??? kata Mimin.

kalo untuk itu bisa bayar ke BRI dahulu lalu ikuti prosesnya, nanti uang yang telah kita bayarkan jika ada kelebihannya maka akan dikembalikan. Bisa langsung dikembalikan di loket tersebut atau di Bank untuk mengambil dana kelebihannya. Jadi ada refund dana jika ada kelebihan pembayaran. Tapi jika belum dibayar ya nanti saat di persidangan dibayar denda tilangnya. Setelah pembayaran selesai maka STNK atau SIM yang ditahan dikembalikan lagi ke pemilik, sedangkan bagi yang motornya ditahan ya… Nanti diberikan surat untuk mengambil motornya di Polresta.

Iyaa…. Tapi itu motor buruan disamsat, jawab mimin.

Bawel…. Ini lagi kumpulin duit dulu Min, biar cepet aku bayar pajaknya. Makanya aku juga jualan kaos bertemakan dua tak Min, lagian waswas mulu di jalan kalo belum terbayar pajaknya. Kamu beli kaos buatanku satu dong Min, jawabku.

Ya udah…. aku ngantor dulu Bang….

Sono Min, pergi yang jauh…. Aku jadi ndak kelar ngetik artikel, pas ditodong beli kaos minggat pula nie orang.

Yaappzz!!!…. Itulah pengalamanku membayar denda tilang, jangankan tilang kawan. Untuk bayar samsat pun aku lakukan sendiri, ujuannya agar tau alur administrasinya dan tidak terlalu menggantungkan pada calo. Lagian untuk bayar denda tilang ini, berdasarkan pengamatan di lapangan sudah tidak ada calo seperti jaman sekolah dahulu. Jaman SMA dulu pernah nganterin kawan yang kena tilang, saat itu masih ke Pengadilan Negeri Denpasar dan tentunya tanpa ikut sidang karna ada calo yang dengan senang hati menawarkan jasanya. Syukurlah…. kini untuk calo/joki bayar denda tilang sudah tak terlihat. terima Kasih.

Jangan Lupa Bahagia.

Mal Pelayanan Public

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*