Tips Murah Meriah memperbaiki Reflektor Dan Mika Motor Yang Buram


Abis mandi emang seger ditambah lagi secangkir kopi item tanpa gula. Sungguh nikmatnya pagi ini, segera kuambil kunci motor Honda NSR yang sudah beberapa hari belum kupanasin. Pas liat diparkiran garasi Laaahhh!!!!….. Ini motor mana batok lampunya??…😱 Ponselku berdering dan kulihat pesan dari mimin yang isinya: “Bang…. Itu lampu alias headlamp aku bawa ya, mau repair reflektor ama Mikanya. Udah pada burem bin surem kayak pemiliknya”

Segera kubalas pesan Whatsapp dari mimin: Oooo…. Ancen Duzznan, mau diapain Min?? Jangan dirusakin atau dibikin yang aneh-aneh”

“Tenang bang…. Ntar malem ini lampu buat nyorot jangkrik ama kodok lewat bakal keliatan” balas Mimin kembali.

Kupasrahkan pada mimin yang penting hasil bagus, karna itu anak kalo lagi baik biasanya kelewatan baiknya. Aku pun segera berangkat kerja menggunakan supra si buluk motor bebek yang biasa menemaniku kerja.


Ini…. Headlamp kudu dibongkar, siapin dulu peralatannya ya kawan. Peralatan yang dibutuhkan adalah heatgun alias pemanas, stiker chrome 3M, cutter, sealent, rachkel, obeng dan pasta gigi kebetulan yang ada merk Pepsodent. Sukses memisahkan batok lampu dengan rumahnya, giliran bongkar mikan ama reflektornya. Dilihat-lihat dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, dapat dipastikan hanya menggunakan klip tanpa lem. Headlamp yang digunakan oleh bang Santoso adalah headlamp milik Kawasaki Z250, tapi….. Versi kawe alias tiruannya. Pantas aja buram, kualitas nomer sekian yang penting tampilan look a like aja hahahaha…..😂😂
Btw…. Bang Santoso awalnya mau beli headlamp model kotak ala RX King, berhubung ada yang menghibahkan headlamp Kawasaki Z250 versi kawe jadi ya sikat aja.


Okee…. Tinggal dicungkil aja beres nie, tapi kudu ati2 jangan sampe rusak. Mulailah…. Proses memisahkan reflektor dengan mika nya. Setelah 2 jam berjibaku, belum membuahkan hasil daan!!!…. Cetrrraaak!!! Duuch…. Mlh rumah pengaitnya pecah, untung reflektor ama mikanya aman, alamat dijitak bang Santoso nie😅. Akhirnya kebuka juga nie 7 pengaitnya dengan menyisakan 3 rumah plus pengait yang utuh. Sisanya jangan tanya hahahahaha…..😂😂 yang jelas kalo bang Santoso tau bakal dijitak kepalaku.

Setelah terpisah segera kubersihkan terlebih dahulu. Tampak jelas…. Reflektor yang harusnya berwarna chrome malah jadi silver dan mikanya
Pun juga burem. Pantes aja nie motor kalo malem ada jangkrik ama kodok nyebrang ikut kelindas. Lhaaa!!!… Ndak keliatan gini pancaran sinarnya. Ucap mimin sembari Cuci mencuci dan begitu kelar, segeraku lap dengan kanebo dan kain yang lembut hingga kering tanp sisa air.

Proses berikutnya adalah mengkilapkan lagi lapisan chrome pada reflektor. Karna yang jual cat semprot chrome tidak ada dan kalo ada harganya pasti mahal. Akhirnya pake aja stiker chrome yang ada di lapak motoblast. Potong dengan ukuran antara 1.5 – 2 cm untuk stiker chromenya. Ingaatt!!!! Pasang yang rapi, aku memilih mengikuti alur reflektornya agar ndak rusak fokus pencahayaannya. Bagian demi bagian kupasang dengan penuh ketelitian dan kerapihan agar terlihat ciamik.

Tak terasa satu setengah jam telH berlalu dan proses pemasangan stiker chrome Pun beres. Hasilnya…. Tentu berubah drastis dibandingkan ssbelumnya kawan. Murah meriah dibandingkan beli reflektor baru. Solusi sementahun alias sementara sampe lupa udah tahunan masih kepasang hahahahaha….😂😂😂

Berikutnya adalah mengkilapkan kembali mika lampu yang sudah termasuk buram. Modalnya cukup menggunakan pasta gigi yang mengandung baking soda kawan dan kebetulan yang ada merk pepsodent. Proses pun dimulai, oleskan pasta gigi dengan gerakan memutar hingga seluruh permukaan mika tertutup rata. Diamkan sekitar 5 menit Setelah agak mengering, gunakan kain katun lembut dan usapkan kembali dengan gerakan memutar hingga mika lampu bersih dari pasta gigi. Jika dirasa masih kurang, kalian bisa msngulangnya kembali. Solusi lainnya bisa menggunakan compound putih halus untuk mengembalikan mika lampu yang buram agar kembali bening.

Setelah dirasa cukup, bilaslah menggunakan shampoo hingga sisa-sisa pasta gigi tak tertinggal di mika lampu. Tuuchh…. Kan!!!! Udah bening lagi. Berhubung tadi rumah pengait mika ke reflektor pada jebol cman sisa 3 aja yang utuh. Jadi solusi lainnya adalah menggunakan lem sealent aquarium untuk merekatkan kembali dan menghindari saat hujan tiba agar air tak sampe masuk ke dalam rumah lampu. Tanpa terasa, senja telah menyapa yang berarti sebentar lagi saatnya pulang dan memperlihatkan hasil garapanku. Semoga aja hasilnya maksimal.

Waktu kerja telah usai dan segera ku menuju ke rumah Bang Santoso. Setelah semua peralatan yang kugunakan kurapihkan dan kubersihkan lalu tak lupa bebersih lapak sebelum pulang dan mengembalikan kunci lapak ke juragan, segera kupacu motorku. Kasian motornya bang Santoso pasti kagak ada lampunya tuch. Sesampainya di rumah bang Santoso. “Assalamu’alaikum Bang” ucap mimin di depan pintu gerbang rumah. “Wa’alaikumsalam…. Masuk Min” jawabku.
“Naaahh!!!…. Ini bocah dateng juga” ucapku kembali.
“Santai bang…. Udah beres, Aku pasangin ini ke motor ya” jawab mimin dengan santai.
“Ya udah sono pasang Min, motor mau aku pake malah lampunya kamu bawa” jawabku.

Kurang dari setengah jam, lampu sudah terpasang sempurna dan sekarang saatnya kita nyobain riding malem ke jalanan yang gelap, buat ngetest seberapa terang pencahayaan headlamp yang telah direpair. Kami pun segera mengambil helm dan mengeluarkan motor, lalu mencari jalanan yang gelap. Eeiitzzz!!!! Bukan mau berbuat mesum lho, kami masih normal. Cuman mau test pencahayaan headlamp.

“Puas aku min, hasilnya bagus” ucapku.
“Yooiii bang…. Kalo tetang gini kan enak, jebakan betmen di jalan juga keliatan” jawab mimin.
“Iya min….. Jadi tenang kalo jalan malam hari sekarang” jawabku.
“Murah meriah Bang, daripada beli headlamp baru…. Kalo yang lama bisa diperbaiki, kenapa harus beli baru??…” Ucap mimin layaknya sales panci keliling.
“Kamu cat ulang pake chrome ya min??…” Tanyaku.
“Kemahalan bang, modalnya stiker chrome buat reflektor dan pasta gigi buat mengkilapkan kembali mika headlamp” ucap mimin.
“Tahan berapa lama ini Min???…. Tanyaku kembali.
“Sementahun bang alias sementara sampe lupa udah tahunan” jawab mimin kembali.

Hahahahahaha….😂😂 kami pun tertawa bersamaan sembari aku mengendarai motor. Setelah uji coba sukses, motor melaju kembali menuju ke rumah. Sembari keliling komplek manasin motor yang udah cukup lama mendekam di garasi.
“Min…. Tumben kamu baek, mesti ada maksud terselubung” ucapku penuh selidik.
“Nganu bang, ntar kalo aku pinjem buat pergi ngapel ke rumah Hayati biar ndak nabrak jangkrik atau kodok lagi nyebrang” ucap Mimin dengan mimik muka jahil.
“Laaahhh….. Pantesan baik, ya udah ini abis berapa??…” Tanyaku pada mimin.
“Gampang Bang, yang penting kalo aku perlu motor dipinjemin ya” ucap Mimin.
“Nie aku kasih 50 ribu atas jasamu memperbaiki mika dan reflektor headlampku….. (Sambil mengeluarkan uang dari dompet).
“Makasih bang…. Ucap mimin dengan cekatan mengambil uang yang kusodorkan.
“Lhaaa…. Kirain bakal nolak kamu Min” ucapku sambil melongo.
“Rejeki ndak boleh ditolak bang…..” Jawab Mimin dengan santai.

Hahahahaha…..😂😂 bisa aja kamu ini Min. Ya udah….. makan dulu gih, aku tau kamu pasti lapar…. mumpung ada lauk ama nasi tuch di dapur sekalian aku nitip bikinin kopi Min. Siap boss!!!! Jawab mimin.

Jangan Lupa Bahagia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*