Pengalaman Touring Ke Jember Mengendarai Honda NSR 150 R

Ini adalah petualanganku bersama Karebet. Sebuah kendaraan roda dua yang spontan saja kuberi nama saat pertama melihat dalam kondisi teronggok. Jangan bandingkan dengan sepeda motor yang setipe dan se-merk. Karebet tentu jauh lebih banyak kekurangannya. Dari sisi tampilan saja sudah jauh dibawah yang lain apalagi soal tenaga. Sebelum lanjut lebih jauh….. Bagi kalian yang kurang suka dengan apa yang aku tulis. SEGERA…. TUTUP HALAMAN INI….. INGAT!!!! SEGERA TUTUP ya…. Karna aku tau, apa yang kalian punya tentu sangat jauh lebih baik dibandingkan milik ku. Jadi apa yang kutulis ini pun juga masih dangkal pengalaman😊🙏🙏

Okee….. Buat kalian yang tetap stay membaca kisah petualanganku, mari kita mulai.

Keberangkatanku diawali dengan badan meriang-meriang bahkan sampe muntah-muntah. Tapi Karebet tetap berbisik padaku “Ayooo….. Kita berpetualang”. Akhirnya kupaksakan untuk mandi dan ternyata setelah mandi, badan mendadak segar disertai keringat bercucuran. Segera kukemasi barang-barangku dan tak lupa minum obat masuk angin untuk menjaga kondisi badan.

Cek oli samping tersisa kurang lebih tidak sampe 400 ml, perkiraan kasar. Isi tangki sampe penuh dan meluncur menuju ke Jawa Timur bagian Selatan. Tepatnya disalah satu kota yang berada di kota Jember, kota yang terakhir kali aku kunjungi di tahun 2015 seingatku. Kala itu kesana dalam rangka turing silaturahmi, setelah sebelumnya mampir ke Malang dulu.

Berangkat bermodalkan bensin/premium 50 ribu dan oli samping kurang lebih 400ml, modal nekat dengan kondisi mesin pengapian tidak standar. Buru-buru pake part racing…. Yang ada pengapian aja malah ndak beres, CDI dijejali punya yamaha F1ZR dan Koilnya pake punya Honda Vario 110, magnet sudah bergeser top nya dan spul pun sudah gulungan ulang mengikuti magnetnya. Soal larinya???….. Jangan ditanya!!!…. Lemot kayak keong hahahahaha….😂😂 mentok cuman 140km/jam itu pun butuh trek panjang. Lagian mau dipake buat turing yang terpenting ya Average speed alias kecepatan rata-rata aja. Toh…. Selain aku ada kawan yang berbarengan naik motor Bebek. Jadi cocok…. Slow riding sekalian uji ketahanan mesin.

Eeehhh!!!!…. Iya sampe lupa, karebet adalah sebuah sepeda motor jenis 2 Tak keluaran AP Honda Thailand yang mana di Indonesia dirakit oleh PT. Federal Motor dengan kubikasi mesin 150cc berpending cairan lansiran tahun 1997 di calter mesin sebelah kanan terembos jelas tulisan Honda Racing asli dari pabrikannya emang begitu dan pabrikan menamainya dengan Honda NSR 150 R. Soal bagaimana aku mendapatkan motor ini??…. Next part akan kuceritakan. Start jam 21:30 dari kost kupacu motor dengan kecepatan antara 60-80km/jam cuaca malam cukup dingin, baju rangkap 2 plus jaket Jeans pemberian dari Astra Motor Bali menemani selama perjalanan.

Kondisi jalan cukup lengang dan hanya antri sekejap di Pelabuhan Gilimanuk serta sempat Istirahat di Patung Sapi saat masuk wilayah Kabupaten Negara. Buat yang biasa mudik dari Bali ke Jawa pasti hapal rest area ini. Sesampainya di Pelabuhan Gilimanuk, mesin E-Money tempat dimana loket yang kugunakan untuk membayar sedang trouble, jadilah bayar cash sebesar 24 ribu. Penyebrangan berjalan lancar jaya aman sentosa.

Sesampainya di Pelabuhan Ketapang langsung capcus menuju ke arah Jember, memasuki wilayah Genteng bahan bakar sepeda motor 2 Langkah yang kukendarai menipis tersisa kurang lebih 3 liter. Sampe 3 SPBU terlewati karna tutup, hingga akhirnya dapat satu SPBU masih beroperasi. Segera kuisi tangki motor hingga penuh dengan Pertalite dan tangkiku menenggak abis 7.5 liter. Mau cek olsam alias oli samping, tanggung…. Kudu nurunin tas yang kuikat dijok belakang. Jangan tanya gandengannya mana????…. Ane bukan truk gandeng hahahahaha…..😂😂

Bermodal Bismillah…. Tancap gas wae, memasuki alas Gumitir sekitar pukul setengah 4 Pagi, maklum riding santai…. Capek ya istirahat. Disini ketahanan mesin Karebet diuji, melewati jalan yang naik turun dan berkelak kelok plus sebuah bus besar menghalangi laju kendaraanku. Tentu harus pintar bermain bukaan gas dan juga pengereman serta fokus karna lengah dikit bisa meluncur ke jurang. Separator jalan tidak banyak dan itu pun hanya beton dengan tinggi tak sampe 1 meter, lengah masuk jurang kawan hehehehe…..😅✌️
Sensasi melewati alas Gumitir pukul 03:30an bikin tangan berasa mati rasa karna hawa dinginnya, beberapa kali tangan kuarahkan ke radiator agar hangat dan sempat kena dikit, jadi langsung melek mata ini karna tangan kesundut radiator hahahahahaha…..😂😂😅✌️

Tak perlu takut melewati alas Gumitir karna sudah cukup banyak warung makan bertebaran, apesnya…. Karebet kehabisan oli samping saat jalan yang kulewati tak ada penerangan dan warung. Mau berhenti tanggung…. Gelap gulita gaezzz!!!! Akhirnya nekat aja gas terus, tanggung udah ditengah-tengah. Kawan yang ikut denganku bagaimana???…. Hilang dibelakang karna ternyata mampir ke SPBU terakhir sebelum masuk Alaa Gumitir dan bertemu kembali saat turun dari Alas Gumitir lalu melipir cari warung nasi yang sudah buka. Alhamdulillah dapat warung pecel dengan sayurnya pake Genjer….. Asli maknyuuzzz gaeezz!!! Kelar sarapan plus crezz crreezz bulll…. Langsung turunin tas dan isi oli samping serta masukin beberapa mili liter ke tangki. Selah motor menggunakan kick starter, awalnya tanpa asap😅 lama kelamaan muncul dan suara mesin masih aman tanpa ada gejala ngejim dan ngempos kompresinya.

Cabut kembali dan Alhamdulillah…. Sampe Jember jam 7an Pagi dengan selamat sentosa setelah menempuh perjalanan kurang lebih sejauh 255 km. Buka tangki bahan bakar masih banyak banget. Ada kali cuman berkurang 3 literan. Setelah ngobrol-ngobrol bentar akhirnya aku pun terlelap hingga pukul 4 sore. Hari pertama di Jember, tepatnya di desa Curahmalang dusun Gumawang…. ya tentunya ngobrol ama tetangga. Karna beberapa masih ada yang ingat denganku, tak banyak berubah dari Desa ini. Tenang dan menenangkan Hati, jauh dari hingar bingar nyanyian perkotaan.
Tentu tak Lupa mampir ke sebuah keluarga yang mana, aku ini sudah dianggap anaknya sendiri. Maklum nasib jadi anak angkat di perantauan hehehehe….😁✌️

Karna hanya sejenak menepi di desa ini untuk melepas Penat, tak kusia-siakan waktu yang ada. Selepas sholat maghrib berjamaah di Surau dekat rumah kawanku. Segera kunyalakan Karebet dan asap knalpotnya mengepul memenuhi hqlama depan rumah, kali ini kuarahkan Karebet menuju ke Paleran untuk singgah ke rumahnya Om Soim. Kupacu Karebet dengan pengendaranya Kang Hamid, sedangkan aku hanya sebagai Yang dibonceng. Melewati bulakan atau bisa dibilang jalan pinggir Kali yang sangat minim penerangan, Karebet beberapa kali menghajar jalan berlubang. Maklum berangkat ndak sempat ganti aki dan lampu penerangan ikut putaran mesin yang You Knowlah….. Pengapiannya bagaimana hehehehe….😅
Sampe disana ya biasalah…. Silaturahmi dan ngobrol ngalor ngidul. Sempat ada yang penasaran pengen nyobain Karebet. Yaa…. Kukasih saja kuncinya. Kondisi jalan juga sepi…. Maklum dikampung dan sudah pukul 10 malam lebih. Pas dicoba, lhaaaa!!!!….. Kok, karebet bisa mumbul/ngangkat pas disentak sampe masuk gigi 3😨 aku aja ndak bisa kayak gitu….. Ketemu mbah Dukun gaul (just kidding/guyon) mas Boss Hasan Juragan semangka yang sekarang naiknya Kawasaki Ninja 150 cc 2 Stroke. Untung photo lawasnya paa kopdar dulu udah jadi kartu ucapan lebaran hahahaha….😂

Balik dari sana melewati jalanan yang lurus lempeng jam 1 malam, tangan kang Hamid Gatel. Kukatakan saja “wes gass notok” alias udah gas mentok!!!! Tanpa pikir kembali lengkingan mesin Karebet semakin merangsek naik hingga jarum speedo meter menyentuh angka lebih dari 140km/jam dan ini diulang kembali sampe dua kali dengan mendapatkan hasil yang sama.

“Kok bisa sampe cepet naik segitu bro???…. Aku aja lama nariknya” tanyaku pada kang Hamid

“Lhaaa…. Mosok tah??? Iku lho jik gigi 5 gas oleh setengah, mripatku pedes mergo awak dewe kie ra helman” jawab kang Hamid. (Lhaaa…. Masa sich??? Ini lho baru gigi 5 gas baru setengah, mataku udah pedih karna kita ndak pake helm)

“Edyaaann…. Aku aja susah narik segitu, kok yo enak men kamu nariknya” jawabku penuh rasa heran.

“Yooo…. Mboh, tapi pedah iki. Meskipun pengapianne ra ori tapi melayune joozzzz… Njajal nek ori iso di gieetno maneh sampe notok gas’e” jawab Kang Hamid dengan santai. ( ya ndak tau, tapi motor ini meskipun pengapian ndak ori tapi larinya joozzz…. Coba kalo ori bisa difullkan lagi sampe gas mentok)

Kalo masalah ini…. Aku angkat tangan, anggap aja yang ngomong mantan joki liaran tentu lebih paham karakter mesin dan cepat beradaptasi dengan motor, dibandingkan aku yang cupu ini. Aku aja ngejar yang 150cc 4tak ndak terkejar…. Maklum motor belum sehat pengapiannya, tentu RC Valve tidak aktiv. Ini malah enteng banget narik sampe lebih dari 140km/jam dan naiknya cepat pula. Sampe di rumah jam setengah 2 pagi, masukin motor kemudian molor.

Esoknya berangkat ke desa yang masih sejalur kearah Pantai Puger hanya untuk cari Oli samping buat jaga-jaga karna sudah tak ada stok oli samping lagi, selama disini. Aku lihat pengendara motor 2 stroke stabil peminatnya dari 2015 sampe sekarang dan untuk membeli oli samping bisa dibilang cukup mudah karna masih banyak toko yang menyediakan stok oli samping berbagai merk, kalian hanya perlu menyediakan uangnya saja. Bahkan yang terbilang lengkap bagiku juga ada, nama tokonya…..😁😉✌️ Harga jauh lebih terjangkau dibandingkan di Bali bagiku. Bahkan aku lihat beberapa toko masih sedia part motor bebek 2 langkah. Ajiibb!!!! Dach kota ini. Sayang cuman bentar padahal beberapa buruan yang aku cari tersedia disini.

Bersambung

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*