Peugeot Bhama 50 CC Salah Satu Pioneer Motor Hybrid Yang Pernah Mengaspal Di Indonesia

Trreeeng!!!!…….Trrreeeeng!!!!………Trrreeeng!!!!…..Trreeeng!!!!….. deru motor 2 tak dengan kubikasi kecil hanya 50 cc, bahkan pedalnya dapat dikayuh jika kehabisan bakar tinggal gowezzz sampe gempor. Puas keliling komplek, motor Tua hasil pinjaman dari mbah Google. Sepeda motor go here 2 Langkah yang kupinjam segera kulajukan menuju ke rumah. Sesampainya di depan gerbang rumah kumatikan motor dan buka gerbang. Terdengar dari belakang suara deru motor 2 Stroke tak lain dan tak bukan saat kutengok kebelakang aja si Rojak nyamperin. Kereen!!! Juga nie motor Loe Bro, unik, motor hibryd kalo kata netijen jaman Now…… keabisan bahan bakar tinggal gowes, kata Rojak sambil mengikuti langkahku yang masuk ke rumah sampe memarkirkan motor di garasi.

“Broo!!!…. Kok itu ada logo singa kayak mobil buatan Prancis yang di Film sopir Taksi itu, Emang bikin motor juga???…..” Tanya Rojak padaku yang mengeluarkan isi Toples oleh-oleh lebaran.

“Lhaaa…. Emang buat motor juga kok,  Peugeot Bhama pertama kali diproduksi pada tahun 1972. Di luar negeri, motor bebek ini lebih dikenal dengan nama Peugeot 103. Kemudian, pada tahun 1982, motor ini didatangkan oleh PT Putera Adhi Mulia yang kalo ndak salah sahamnya sudah dibeli oleh oleh Astra Group. Sepeda motor 2 Tak ini dipasarkan dengan merk Bhama dan Peugeot dimana Bhama merupakan merk lokal yang menggandeng Peugeot asal Perancis. Di Indonesia, Peugeot Bhama setidaknya hadir dalam tiga model. Namun, karena kalah dalam persaingan penjualan dengan motor-motor keluaran ATPM lokal yang memiliki model dan spesifikasi lebih mumpuni, distribusi Peugeot Bhama 50 terpaksa dihentikan sekitar tahun 1986.

Pada saat itu, motor ini merupakan kendaraan yang banyak digunakan ibu-ibu jika ingin pergi ke pasar. Selain itu, Peugeot Bhama juga kerap digunakan para pekerja kantoran, khususnya bapak-bapak, yang malas jalan kaki atau bersepeda.

“Kira-kira masih ada ndak motor itu Bro??….. Dan kira-kira yang layak jalan atau bahkan yang nyimpen dengan keadaan ciamik ada ndak ya??…..” Tanya Rojak yang masih penasaran dengan Peugeot Bhama sambil memperhatikan secara detail.

“Lhaaaa……… Itu yang kamu perhatiin apa kurang ciamik tah??…..” Jawabku sambil menyeruput segelas kopi.

“Bukan gitu maksudku bro?!?!….. Maksudnya di negeri berflower +62 masih ada ndak???…….. Tanya Rojak kembali padaku.

“Yaa….. Jelas ada Bro, cek aja di youtube…. Ada tuch Vlogger yang khusus bahas motor tua terutama 2 Stroke.” Jawabku.

“Ashiiiaapp!!!!….. Ntar abis isi Quota ta cek di Youtube.” Jawab Rojak kembali yang kini sedang asiek mencoba riding position dari Peugeot Bhama.

“EEhhh!!!…. Kalo gitu Pasaran berapa duit nie motor sekarang ini???…….” Tanya Rojak kembali padaku.

“Kalo ini pasaran harga untuk here Peugeot Bhama masih terjangkau, kisarannya 3,5 juta sampe 8 jutaan aja….. tapi ya ndak tau juga bisa dibawah itu atau malah diatas itu karna pasaran motor macam ini Gelap jak.” Jawabku pada Rojak.

“Kalo Spesifikasi gimana???…..” Tanya Rojak padaku lagi.

Jika menilik spesifikasi yang beredar Dari Peugeot Bhama  yang boleh dibilang sebagai motor hybrid ini dibekali dengan mesin tipe 2-stroke, pendingin udara, berkapasitas 50cc. Dengan modal tersebut, Peugeot Bhama disebut mampu dipacu hingga kecepatan maksimal 45 km per jam melalui sistem transmisi otomatis Untuk menghentikan laju roda sepeda motor, terdapat rem model tromol, baik di roda depan maupun roda belakang.

“Masih Kurang Jelas??!!!….. Nie liat aja duatak.com ada tuch brochurenya.” Jawabku sembari menyodorkan layar ponselku.

“Oiyaa….Yaa!!!… Mantap euy masih ada aja yang simpan brosurnya, emang netijen +62 sekut dach.” Jwab Rojak setelah terpuaskan pertanyaannya.

“Bang ntar ke rumah Tigor bawa ini aja ya.” Jawab Rojak Penuh semangat.

“halaaahh!!!…. Modus, bilang aja mau numpang biar dapet tumpangan gratis ama Opor Ayam dan Bebek buatan Emaknya Tigor.” Jawabku dengan santai sambil meninggalkan Rojak sendirian di Teras.

“Eeeehhh!!!….. Lupa kunci Gue bawa mandi sekalian, Loe Kan Tangannya suka Piknik.” Jawabku sambil melengos masuk ke dalam rumah.

Jangan Lupa Bahagia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*