Segini Biaya Yang Dibutuhkan Untuk Perbaikan Blok Honda NSR 150 R

Penat dan lelah mendera disekujur tubuhku. Segera saja kurebahkan badanku di teras rumah sambil leyeh-leyeh setelah memasukkan motor ke garasi. Beberapa hari ini rutinitas kerja ditemani oleh Karebet (Honda NSR 150 R) sepeda motor 2 Langkah yang untuk sementara waktu menggantikan tugas Honda Supra X 125, dikarenakan sedang rawat inap di Bengkel. Biasa motor dari tahun 2007 sampe sekarang belum pernah bongkar mesin. Speedometer sampe 2 kali balik ke Nol lagi dan ini udah mau yang ketiga kalinya. Berhubung Supra X 125 udah ngebul parah di mesinnya jadi sekalian turun mesin servis besar. Sebenarnya sudah kurencanakan dari beberapa tahun silam, apa daya…. ekonomi lemah, jadi baru kesampaian sekarang.

Sebelum masuk Bengkel, malah Karebet yang masuk duluan karna ring snap pen alias ring yang bertugas sebagai kuncian pen piston lepas jadi nyangkut di blok mesin yang mengakibatkan baret cukup parah pada dinding blok dan permukaan atas pada pistonĀ bagaikan kawah bulan😂✌🏻

Rasanya itu sakit tapi ndak berdarah🤣✌🏻Alhamdulillah ada rejeki, jadi keduanya bisa aku perbaiki. Tapi kalo langsung keduanya aku perbaiki, tentu tak ada kendaraan operasional untuk menemaniku kerja dan kebutuhan lainnya. Alhasil….. Karebet dulu masuk bengkel, bongkar blok mesin. Beeuuuhhh!!!…. mayan bikin susah nelan ludah liat kondisi Bloknya.

“Assalamu’alaikum Bang….” sapa Mimin yang melihatku sedang bersantai di teras.

“Wa’alaikumsalam Min, abis darimana kamu??…” Tanyaku pada Mimin.

“Biasa Bang, abis ngapel…. Btw, beberapa hari ini Abang naik NSR mulu, Honda supranya dikemanain???” Tanya Mimin sambil celingukan liat garasi.

“Oohhh!!!! Supranya lagi rawat inap di bengkel Min, biasa… Waktunya turun Mesin, servis besar.” Jawabku.

“Lhaa….. tempo hari karebet masuk bengkel sekarang giliran supranya.” Jawab Mimin padaku.

“Iyaa…. wajar, supra x 125 udah lewat 10 tahun nemenin aktivitasku, lagian seher ama bloknya udah kena Min… Wajarlah, mumpung ada rejeki diperbaiki sekalian peremajaan mesin.” Jawabku.

“Eeehhh!!!…. Honda NSR nya kan tempo hari kena tuch seher ama bloknya, abis biaya berapa Bang??…” tanya Mimin kembali Padaku.

“Ho’oh!!…. tempo hari selilidan ring pen piston Min, jadi pada baret bloknya.” Jawabku.

“Abis berapa duit Bang??… Secara harga partnya lumayan tuch.” Tanya Mimin yang kini asiek nongkrong diatas sadel jok Karebet.

“Lumayanlah…. Lumayan bikin manyun hahahahaha….✌🏻🤣🤣” jawabku pada Mimin sambil cengengesan.

“Terus berapa duit itu biar Honda NSR 150 R milik Abang bisa melaju kembali.” Ucap Mimin yang kini asiek memperhatikan mesin Karebet.

“Yang kuingat itu ganti seher merk Riko oversize 0 plus ring Ori Suzuki RGR150 dan Belinya di Kang Adi Ramadia seharga 275 ribu, lalu Bloknya yang ngurusin om Putu. Dibawa ke bengkel Kolter di daerah Renon sana dan kena biaya 500 ribu untuk ganti Liner/boring bloknya serta 75 ribu untuk squish ulang head/kop bloknya. Pengerjaan memakan waktu 3 minggu karna kudu kumpulin duit ama nunggu part yang diperlukan datang.” Jawabku atas pertanyaan Mimin.

“Lhaaa…. kok di oversize 0 Bang??… kan bisa naik ke oversize .075 atau 1.00 tergantung seberapa parah kondisi boring/linernya.” Tanya Mimin agak heran dengan keputusanku.

“Awalnya emang mau aku jadikan oversize 1.00 Min, berhubung selisih biayanya 100 ribu lebih mahal jika sok ulang liner/boring ke oversize 0 dan harga sehernya terpaut tidak begitu banyak antara yang OS 0 dengan OS 1.00. Jadi ya… Mendingan aku balikin ke 0 aja, kan enak nanti naik oversizenya ndak besar. Lagian makin tinggi oversizenya makin boros juga bahan bakarnya. Tau sendiri aku kan ekonomi Lemah Min.” Jawabku, setelah menyeruput segelas es teh agak manis.

“Ooo…. ya, mending balikin ke nol lagi aja, terus tukang bubut atau kolternya bagus ndak Bang?? Secara… tau sendiri, di Bali susah-susah gampang cari tukang kolter yang hasilnya bagus.” Tanya Mimin yang makin penasaran.

“Alhamdulillah Min, untung ditiolongi ama om Putu… Jadi dapat tukang Bubut yang bagus di kawasan Renon Sana. Malah Tukang Bubutnya paham bener soal Honda NSR karna jaman mudanya dulu malah pernah beberapa kali ikut balap drag race disini pake Honda NSR150R. Lagipula ndak asal maen bubut aja…. Ada rumus matematikanya Min, plus Material boring/linernya yang bagus dan ditunjang oleh peralatan serta SDM yang memang paham soal bubut dan oversize mesin.” Sambil memegang lap Basah untuk sekedar membersihkan debu-debu yang menempel disekujur tubuh Karebet.

“Mujur nie abang satu ini…. Tapi untuk motor-motor lain paham kan tukang Bubutnya??” Tanya Mimin yang abis dari dalam ruang tamu bawa keluar toples jajanan kering.

“Alhamdulillah Min, iya orangnya lebih terperinci dan sistematis dalam mengerjakan, jadi ndak asal maen kolter aja, ada hitungannya semua. Motor lain juga bisa Min dibubut disana”

“Tuch…. liat, bloknya mulus kan…. bahannya juga bagus, lubang-lubang yang ada di blok presisi semua bahkan mirip banget aslinya Min.” Kataku sambil memperlihatkan hasil overbosh liner blok Honda NSR 150 R 2 Tak milikku melalui layar ponselku.

“Total biaya berapa duit Bang perbaiki motor 2 Strokenya???….” sambil asiek ngunyah rengginang.

Piston Riko plus ring piston Suzuki RGR ori plus Pennya 275 ribu kemudian sok ulang blok alias ganti liner ama benerin squishnya kena 575 ribu lalu jasa pemasangan serta seting mesin di Mas Hardi bengkel yang ada di Kuta kena 200 ribu. Totalnya jadi 1 juta 50 ribu rupiah, itu diluar biaya tetek bengek lainnya. Kalo ditotal semua paling kena 1.2 juta Min. Ngenesnya ndak keliatn kasat mata lagi wujudnya hahahahaha…..😅✌🏻maklumlah…. merawat motor tua ya begitu. Barangnya gaib pada ndak keliatan.” Ucapku setelah selesai membersihkan sepeda motor yang sudah 2 minggu menemaniku.

“Terus!!!…. Perlu proses Inreyen apa ndak Bang??? Motor tua kan perlu inreyen dulu biasanya.” Tanya Mimin kembali yang kini asiek nyeruput es teh milikku.

“Naaahh!!!! Ini yang penting banget Min, kudu tau cara inreyen/break in pada sebuah kendaraan bermotor.

1: Tidak membuka throttle gas secara berlebihan, jadi diurut aja… kalem-kalem aja min. Kagak perlua narik terlalu spontan.
2: jangan mengangkut beban yang berlebihan, liat dipedomannya kan ada itu maksimal beban kendaraan berapa kilogram. Karna kompenen yang ada dalam mesin masih butuh penyesuaian. Penggunaan gigi yang tinggi pada kecepatan rendah juga mempengaruhi kinerja mesin.
3: hindari berkendara di jalanan yang extrem agar gesekan antara piston dengan liner dapat tercipta jalur yang sempurna.
4: setelah 500 kilometer atau 1000 kilometer pertama usahakan untuk ganti Oli, tapi buat motor 2 Stroke masih ada toleransi… karna oli mesin hanya melumasi gearbox saja.
5: atur setelan oli samping lebih boros dari sebelumnya, untuk bensin ndak begitu boros juga gpp.

Itu Cara yang kugunakan untuk masa Break in/Inreyen motor Min, ada juga kok yang langsung maen geber aja dan diklaim tak ada masalah pada mesin. Bahkan lebih nampol tarikannya. Itu semua kembali pada pribadi masing-masing aja, toh konsekuensi plus minusnya ada semua.” Jawabku dengan panjang lebar.

“Berarti udah lewat masa Inreyen ini Bang??…. apa masih belum?? Tanya Mimin kembali yang kini sukses menghabiskan segelas es teh milikku.

“Alhamdulillah Udah Min, tapi aku jarang ngebut akhir-akhir ini. Entahlah lagi ndak mood, lagian pengapian motor belom sehat bener. Mungkin itu juga yang menyebabkan aku jadi lebih senang riding santai, yaa… paling sesekali aja buka gas buat buang kerak di katup buluhnya.

“Untuk Oli samping awalnya pake eni i ride dengan spesifikasi jaso FC mineral base. Sampe abis 2 botol tuch…. sebotol ukuran 800ml cukup menempuh 350 KM lebih dikitlah. Sekarang pakenya oli samping Yamalube Jaso FC semi Synthetic oil.”

” Boleh dibilang ini merupakan seri generiknya Min, lain lagi kalo sparepartnya kamu ganti orian semua sampe ke bloknya.” Jawabku menutup pembicaraan lalu kutinggalkan Mimin di garasi, karna rasanya ingin membasuh badan terlebih dahulu.

Jangan Lupa Bahagia

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*