Sensasi Mengendarai Yamaha WR155 Kala Dibawa Turing

Sore itu mentari masih saja menyinari dengan terik padahal jam di dinding telah menunjukkan pukul 5 sore. Es teh sudah habis 2 gelas masih dirasa kurang saja, teras rumah bang Santoso lagi ada Mimin yang ikut nimbrung. Berbagi cerita pengalamannya di hari senin kemarin menggantikan Bang Santoso turing dengan Main Dealer Yamaha DDS Bali.

‘Min…. senin kemaren gimana turingnya??’ Tanyaku pada Mimin yang asiek ngabisin gorengan.

‘Muanteeep Bang!!!!…. pokoknya stamina terkuras tapi puas’ jawab Mimin layaknya tagline obat kuat.

‘Emang kamu kebagian bawa motor apa dari Yamaha DDS Bali??…’ tanyaku sedikit penasaran.

‘Kebagian pake Yamaha WR 155 yang udah pake lowering kit bang, tapi ya gitu….. tetep jinjit balet kayak balerina’ ucap Mimin sembari menghela napas.

‘Kebagian bawa Yamaha WR 155 kmaren bang’ balas Mimin yang kemudian dilanjutkan menenggak es teh yang menggoda mata.

‘Emang nyampe pake motor Trail terbaru keluaran Yamaha tersebut Min??…’ tanyaku kembali pada Mimin

‘Lhaaa….. udah pake lowering kit, masa masih jinjit balet???…. ‘ tanyaku yang semakin penasaran.

‘Abang sich….. pake acara kagak berangkat, coba abang yang rasain naek diatasnya’ ujar Mimin sambil tersenyum penuh makna sambil
Mengacungkan jempolnya.

‘Penasaran aku Min?!?!?!….. coba dech kamu ceritain detailnya….’ balasku sembari melihat layar gawai yang berdering tanda notifikasi masuk.

‘Yamaha WR 155 ini sudah menggunakan teknologi VVA yang terbukti mampu membuat bahan bakar lebih efisien namun mesin tetap bertenaga. Penilaian Mimin bisa jadi secara subyektif dan terbuka apa adanya temtang segala kelurangan dan kelebihan dari Yamaha WR155. Selain dipersenjatai teknologi VVA, torsi yang dihasilkan oleh Yamaha WR155 ini adalah 14,3 Nm/ 6500 rpm yang artinya torsi melimpah di rpm menengah tanpa harus mengkail ke rpm tinggi untuk mendapatkan tenaga maksimum. Untuk daya kuda yang dihasilkan mampu menyemburkan sebesar 12,3 KW/10.000 rpm alias 16.7HP pada 10.000 rpm. Kecil sebenarnya untuk motor dengan kubikasi 150cc, tapi terasa sangat berlimpah jika dipake buat trabasan.

Riding impression saat mengendarai Yamaha WR155 ini adalah kesemutan. Jujur aja Mimin kagak pake sarung tangan dan pada Yamaha WR155 ini ditiadakannya jalu stang sehingga getaran ditangan terasa sekali belom lagi torsinya yang besar membuat pangkal paha Mimin kesemutan. Hal ini terjadi karna motor buat trabas malah dipake dijalanan aspal ya gini jadinya hahahahahaha…..🤣🤣✌🏻

‘Enak dong Min…. berasa gimana gitu?!?!….. selaku sambil tertawa terbahak-bahak.

‘Aseeem…. malah ngejek kolang kaling satu ini’ balas Mimin dengan sedikit kesal.

‘Ya udaaahh….. lanjut gih, penasaran ceritamu berkendara dengan Yamaha WR155’ balasku pada Mimin.

‘Anehnya saat melewati jalanan berlika-liku layaknya kisah hidup orang yang kagi kasmaran, rasa kemesutan yang menjalar mendadak ilang. Emang itu Yamaha WR155 kagak bisa diajak ke jalan yang flat bang. Bakalan ndak seru kalo cuman lewat jalan mulus yang lurus-lurus doang.

‘Terus kamu kemana aja kemaren sama main dealer Yamaha DDS Bali???….’ tanyaku pada Mimin yang semakin penasaran.

‘Start sudah jelas dari Main Dealer Yamaha DDS Bali jam 9 an pagi melewati jalan By pass Prof. Ida Bagus Mantra menuju ke karangasem. Rute tersebut lebih dominan jalanan yang lempeng-lempeng aja dan hanya sedikit menemui jalan berkelok-kelok. Titik checkpoint pertama di daerah Kubu yang dekat dengan Tianyar. Puanaas puolll….. tapi puas viewnya dapet banget. Padang savana menguning dengan beberapa ilalang serta dihadapkan dengan pemandangan gunung Agung serta diseberang sana ada samudra yang terhampar mengharu biru.

Setelah puas berfoto-foto layaknya Boyband, kami berembug menentukan rute selanjutnya. Kan ndak asiek kalo Langsung pulang ntar diketawain pintu gerbang rumah hahahahaha🤣🤣🤣✌🏻 Akhirnya diputuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Kintamani sembari mengisi perut yang sudah mulai berontak layaknya liat gebetan jalan ama cowok lain dengan mesra.

Jadi dari Kubu kami lanjut melewati Tianyar, dimana dalam rombongan ini ada 2 orang mengendarai Yamaha XSR 155 lalu 2 yamaha WR155 dan 2 matic Yamaha New Nmax 155. Rombongan melewati jalur yang menantang dan belum pernah sama sekali dilewati, hanya vlogger om Ozi Dari H4rider cbr yang sudah pernah lewat jalur ini. Jalur yang menyenangkan dipenuhi dengan trek tikungan tanjakan yang mampu memompa adrenaline. Dimana jalur ini merupakan jalan penghubung yang sangat jarang dilalui kendaraan jadinya ya masih sedikit lalu lalang kendaraan yang berada di jalan tersebut. Selama melewati jalan tersebut, kudu maen gantung gas saat mengendarai Yamaha WR155 VVA. Kalo ndak gitu saya bakal kedodoran ngikutin ritmenya sang road captain Bro Rajiv mengendarai Yamaha XSR 155 warna Silver dan Pak Andri selaku Head Area Promotion Yamaha DDS Bali yang mengendarai New Nmax Blue Matte. Gileee!!!!!…. dua orang di depan ini maennya cakep semua saat melibas tikungan. Mimin yang mengendarai Yamaha WR155 extra effort ngikuti mereka berdua di belakang plus di lini belakang ada om Eko dari Eppchannel yang nguntit pergerakan kami. Kemudian dibelakangnya disusul oleh Juragan Motoblast lalu om Ozi H4rider cbr dan terakhir mas Fikri dari Yamaha DDS Bali selaku sweeper selama perjalanan turing hari itu.

Sesampainya di Kintamani isi perut dulu yang sudah berontak. Mujair nyat-nyat yang menjadi menu khas di daerah Kintamani ini, kalian kalo maen ke Bali harus cobain menu yang satu ini selain ayam Betutu gaeesss….. abis makan, kita berfoto ria terlebih dahulu sebelum lanjut kembali pulang ke Main Dealer Yamaha DDS Bali jam 5 sore.

‘Berarti impresi yang kamu dapetin saat berkendara dengan Yamaha WR155 apa aja??….’ Tanyaku kembali pada Mimin.

‘Torsinya melimpah, tapi kalo buat melewati jalanan beraspal terutama yang cuman lempeng doang terasa membosankan dan sering kesemutan di area pergelangan tangan dan bagian pangkal paha. Jok terlalu kecil dan keras jadi kurang cocok kalo buat turing nelewati jalanan yang umum alhasil bokong gampang overheat. Seat high aslinya 880mm terlalu tinggi bagi rider dengan tinggi badan dibawah 170cm, walaupun motor yang Mimin kendarai sudah menggunakan lowering kit agar seat high lebih rendah. Tetap saja masih jinjit balet saat menemui traffic light atau pas berhenti mendadak yang memerlukan kaki untuk menjejakkan ke tanah.
Kemudian dari segi keunggulannya posisi riding nyaman tidak mengintimidasi, suspensi bekerja dengan baik saat melewati jalanan yang tidak bagus, pengereman mampu menghentikan laju kendaraan dengan nyaman tak begitu menghentak saat di rem secara mendadak.

Untuk fuell consumption gimana Min??? Boroskah??….’ Tanyaku pada Mimin yang penasaran dengan konsumsi bahan bakarnya.

‘Eeiittsss….. kalo itu di artikel berikutnya aja Bang, soalnya bakal kepanjangan kalo dijelaskan disini’ jawab Mimin yang bikin aku makin penasaran.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*