Biaya Yang Dikeluarkan Mengendarai Honda NSR 150 R Saat Touring Dari Bali Ke Jember Dan Sebaliknya

cuaca mendung di kota ini sama seperti perasaanku yang masih dirundung tentangmu, nyante sembari gegoleran berselancar di dunia maya membaca berita terbaru yang sedang hangat hari ini. Knok!!!….. Knok!!!…. Assalamu’alaikum….. Suara Mimin terdengar dari balik pintu. Wa’alaikumsalam….. masuk Min, balasku yang masih enggan beranjak dari tiduran di kursi ruang tamu dengan TV masih menyala tanpa ada yang memperhatikan.

“aaaiiihhhh!!!!……. Abang, gimana kabarnya abis mudik??…..” Tanya Mimin padaku yang sedang asiek memperhatikan berita dilayar ponsel.

“Alhamdulillah Sehat Min….. Kamu kapan balik dari Mudik???…….” Tanyaku pada Mimin.

“Baru dua hari lalu Bang…. Oleh-Oleh mana nie???……” Tanya Mimin yang tangannya sedang asiek menjamah toples kue kering di ruang tamu.

“lhaaa!!!…….. Itu yang kamu gerayangi apaan???…… Kamu tuch harusnya kemari bawa oleh-oleh lebaran buat aku” Jawabku pada Mimin yang kini sudah memegang toples kue kering ditangan kanan dan remote tivi di tangan kiri.

“Gampang!!….. Ntar sore aku bawain buat abang, Btw….. Kemaren mudik pake motor tah??? kok kata si Rojak motor abang kagak ada di rumah….” Tanya Mimin penuh penasaran sembari mengunyah kripik Gadung.

“Pulang bentar Min, abis itu minggat bentar…… Pengen Touring singkat ke Jember“…. Jawabku sambil merebut toples kripik Gadung yang sedari tadi dijajah olehnya.

“Lhaaa!!!!…….. Serius ke Jember pake Honda NSR 150 R 2 Tak itu Bang??……” Tanya Mimin sedikit heran.

“Kagak usah Lebay kamu Min, aku cuman test durability motor serta konsumsi bahan bakar selama aku pake ke jember” Jawabku pada Mimin yang kini berganti menguasai kaleng Khong Guan berisi rengginang.

“Boros ndak bang??…. Oli Sampingnya pake apa???….. Terus abis berapa duit buat perjalanan pergi pulang selama turing???….” Cerocos Mimin sambil mengunyah rengginang.

“sik….. aku cek Struk atau kitir bensinnya Min…. masih aku taruh di jaket semua, tapi rinciannya aku inget”. Jawabku pada Mimin.

 

Berangkatnya aku ngisi Premium sebesar 49 ribu 900an lalu di Genteng isi lagi pertalite sebesar 62 ribu sekian sampe jember masih sisa banyak, paling cuman berkurang 2-3 liter aja. Sempat kehabisan oli samping pas ditengah-tengah alas Gumitir baru ngisi setelah turun alas Gumitir. berangkatnya modal oli samping merk Caltex sekitar 400 ml aja. Konsumsi bahan bakar saat berangkat rata-rata 1:21 jadi 1 liternya bisa menempuh 21 Kilometer. selama di kota jember sempat ngisi 50 ribu pas di Jember buat keliling kota. Itu pun masih sisa banyak jadi pulangnya ngisi cman 26 ribu pertalite aja.

 

Balik Dari Curahmalang-Jember habis 9,2 liter sampe kota Negara ngisi tangki kembali 69 ribu 900an sampe fulltank dan sampe Kost tersisa setengah tangki lebih dikit. Anehnya malah boros baliknya, hitunganku jadi 11:18an alias 1 Liter cuman mampu menempuh 18 Kilometer. Apa karna pengaruh Oli Samping Gasoli ya??….. Soalnya lebih encer kali ya??….. Entahlah….. Besok aku tanyain ke Masternya yang udah Gaek/Khatam maen 2 Stroke. Atau bisa juga karna medan yang kulali kebalikannya, lebih banyak jalur menanjak dibandingkan berangkat yang lebih banyak turunan ya???………

“Lhaaa!!!!……. Itu motor ndak ada rubah spesifikasi sama sekali Bang??….. Rantenya kecil begitu!?!?!…… Seperti rantenya motor bebek.” Jawab Mimin yang kini telah berganti mengunyah kue Kacang.

“Aku kan maen Kecepatan rata-rata, bukan asal maen geber top speed karna yang aku cari itu ketahanan blok mesin dan isinya selama aku pake touring.” Ucapku sambil merebut toples kue kacang yang lengah dari pengawasan Mimin.

“cukup Olsam Gasolinya Bang sampe Ke Bali??…….” Tanya Mimin Kembali padaku.

“Alhamdulillah cukup Min, aku isi Gasoli yang 1 liter. Itu pun masih sisa setengahnya pas sampe Bali, padahal buat jaga-jaga aku udah beli oli samping di Jember, takut keabisan lagi di jalan.” Jawabku Sambil melihat Tivi yang sedang menayangkan serial FTV kesukaannya Mimin.

Minusnya adalah monoshock belakang bukan originalnya, sudah berganti milik Suzuki Satria. Anehnya malah lebih Kaku tapi reboundnya enak buatku padahal sebelum dipasang ke motorku reboundnya empuk banget dan mindahin monoshock tanpa rubah setingan shock. Sayangnya sedari berangkat shock depan sebelah kiri sudah rembes dan akhirnya sampe ke Bali ya bocor yang sebelah kiri. Nanti Senin Aku Servis Ke bengkel Langganan. Sebenarnya pas Di Jember udah rencana ketemuan ama mekaniknya, sayang waktu terlalu singkat jadi ndak sempat mampir.

total biaya yang harus kukeluarkan untuk touring dari Bali ke Jember Pergi Pulang sebesar 258 ribu diluar harga oli samping Gasoli sebesar 50 ribu. Itu untuk bahan bakar dari Honda NSR 150 R 2 Langkah 150 cc ini, kalo urusan makan selama diperjalanan jujur aja aku lupa berapa habisnya, yang jelas ndak sampe 150 ribu buat makan dan penyebranga selama pergi pulang sebesar 48 ribu jadi sekali berangkat 24 ribu dan itu pun kudu pake E-Money. Gimana Min??…….. Menarik Bukan???……… Cukup bikin pegal badan, tapi terpuaskan karna yang aku cari adalah proses selama perjalanan dan tujuan sebagai hasilnya, tha’s enough for me……..

“Bang….. Kalo ada touring lagi aku ikut ya??……… Ajaklah, ntar aku pinjem motor mbah Google” Balas Mimin Penuh harap.

“Boleh ikut Min, asal kamu pake motormu sendiri, masa pinjem mulu” Menimpali ucapan Mimin.

“Okelah kalo begitu Bang….. Udah mau Mgahrib, aku pulang dulu….. Oleh-olehku mana???” Tanya Mimin Kembali padaku.

“Haiyaaahh!!!……. Itu yang kamu masukin perut apaan tadi selama ngobrol??…….. Udah besok aja sekalian ama oleh-olehmu Min. Balasku pada Mimin.

 

Jangan Lupa Bahagia.

 

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*