30/09/2022

Sedikit beda – Mantan Reporter Pitlane MotoGP yang terpercaya yaitu Simonn Crafar memberikan komentar untuk Sirkuit Mandalika di Lombok yang saat ini dii laksanakan test pramusim untuk MotoGP 2022.

Sangat cepat dan mengalir, perubahan arah yang tajam, throttle terbuka pada sudut kemiringan yang besar dan banyak lagi – itu adalah komentar untuk panduan para pembalap motogp dari Simon Crafar untuk permata baru Indonesia Sirkuit mandalika.

Tes Resmi MotoGP™ Mandalika ada di depan kami dan memberi kami pratinjau tentang apa yang dapat kami harapkan dari sirkuit baru adalah mantan Pitlane Reporter pemenang balapan Grand Prix yang terpercaya – Simon Crafar. Bahwa Sirkuit Pertamina Mandalika harus menjadi ledakan mutlak, dan inilah yang Simon Crafar pikirkan tentang tata letak Lombok sebelum aksi trek berlangsung.

Ada beberapa Catatan untuk sirkuit Mandalika dari Simon Crafar yaitu:

  • Hanya ada dua titik pengereman keras: Belok 1 dan Belok 10.
  • Ini adalah sirkuit yang sangat mengalir, bukan sirkuit tenaga kuda. Meskipun tenaga kuda selalu membantu, tentu saja.
  • Sirkuit ini menawarkan empat atau lima keberanian besar, sangat cepat, entri tikungan.
  • Ada banyak tikungan yang memaksa pengendara untuk mengerem keras pada sudut kemiringan yang besar, atau membuka gas dengan keras pada sudut kemiringan yang besar. Hal ini dapat mengakibatkan beberapa tabrakan front-end dan pasti akan menghasilkan beberapa drift on-throttle yang spektakuler.
  • Sirkuit ini memiliki limpasan besar dan perangkap kerikil, yang berarti aman – selalu positif!
  • Ada beberapa perubahan arah yang cepat yang menurut saya fantastis. Ini seperti Ascari Chicane di Monza atau Hockenheim lama! Tim harus bekerja pada sepeda sehingga mereka memaku bagian-bagian itu.

Dan akhirnya, beginilah cara saya melihat lintasan setelah mengendarainya di dalam mobil hari ini: start/finish hingga setelah Tikungan 6 seperti Misano. Kemudian, setelah Tikungan 6 sampai Belokan 10 seperti chicanes di Hockenheim lama atau Ascari di Monza. Dari tepat setelah Tikungan 10 hingga setelah Tikungan 14 seperti Sepang, dan kemudian bagian terakhir benar-benar mengingatkan saya pada bagian terakhir dari Termas de Rio Hondo Argentina. Kesan pertama saya tentang trek ini adalah MEGAH!

Source Pict and info by : motogp.com

Leave a Reply

%d bloggers like this: