16/08/2022

Duatak.com – Kabar terbaru dari Pabrikan Ducati yang sudah mendapatkan kesepakatan dengan pembalapnya Francesco bagnaia hingga tahun 2024 nanti.

“Saya telah menemukan lingkungan yang tenang di tim pabrik Ducati”, kata Pecco setelah pembaruan kontraknya.

Francesco Bagnaia dan Ducati Corse telah mencapai kesepakatan bahwa pebalap Italia itu akan menaiki motor Desmosedici GP pabrikan Ducati Lenovo Team untuk dua musim lagi. Lahir di Turin pada tahun 1997, “Pecco” Bagnaia melakukan debut MotoGP™ pada tahun 2019 dengan Desmosedici GP dari Pramac Racing Team. Dia juga mengikuti musim 2020 dengan skuad yang sama, meraih podium pertamanya di Grand Prix Lenovo of San Marino dan Rimini Riviera, di mana dia finis kedua di mimbar.

Suzuki Nex II dan Crossover jadi motor paddock tunggangan Joan Mir dan Alex Rins di Sirkuit Mandalika

Dipromosikan ke tim resmi Ducati tahun lalu, pebalap kelahiran Turin itu terus bersinar setelah merebut pole position dan finis ketiga di GP pembuka musim 2021 di Qatar dan segera menjadi salah satu penantang gelar utama. Dengan sembilan podium, empat kemenangan dan enam pole position, Bagnaia mengakhiri tahun 2021 di tempat kedua dan sekarang menantikan Kejuaraan baru, yang akan dimulai pada 6 Maret di Sirkuit Internasional Losail di Doha, Qatar.

Francesco Bagnaia (#63 Ducati Lenovo Team): “Menjadi pembalap Ducati di MotoGP selalu menjadi impian saya, dan mengetahui bahwa saya dapat melanjutkan dengan Ducati Lenovo Team selama dua musim lagi membuat saya bahagia dan bangga. Saya telah menemukan lingkungan yang tenang. di tim pabrik: Saya merasa sangat selaras dengan tim saya dan tahu bahwa kami dapat melakukan hal-hal hebat bersama. Sekarang saya hanya bisa berkonsentrasi untuk tampil baik di Kejuaraan ini. Terima kasih banyak untuk Claudio, Gigi, Paolo, Davide, dan semuanya staf Ducati Corse. Saya akan mencoba membayar kepercayaan mereka dengan hasil saya di trek!”

Luigi Dall’Igna (Manajer Umum Ducati Corse): “Kami senang Bagnaia bersama kami untuk dua musim lagi. Sejak dia tiba di Ducati pada 2019, Pecco telah menunjukkan bakat hebat dan kemampuan untuk menginterpretasikan GP Desmosedici kami dengan sangat baik, beradaptasi untuk mengendarainya dalam kondisi apa pun. Dia melakukannya, terutama di musim lalu, di mana dia memiliki pertumbuhan yang signifikan dan harus bermain untuk gelar Juara Dunia. Cara dia mengatur balapan di Aragón, Misano, Portimo dan Valencia, mencetak empat kemenangan-kemenangan fantastis, adalah bukti kedewasaannya sebagai seorang pebalap. Dengan kualitas-kualitas hebat ini, kami yakin bahwa ia memiliki potensi untuk membidik gelar bersama kami”.

Leave a Reply

%d bloggers like this: